Kemenkes Pastikan Covid-19 Varian Delta Plus AY.4.2 Belum Ditemukan di Indonesia

Jakarta – Kementerian Kesehatan memastikan kalau virus baru penyebab Covid-19, varian AY.4.2 atau Varian Delta Plus, belum ditemukan di Indonesia. Ini seperti dituturkan Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmidzi di Jakarta, Selasa 16 November 2021.

Nadia mengingatkan kepada seluruh pihak untuk tetap waspada. “Yang pasti kita bukan kemudian tenang, tapi tetap harus waspada karena ternyata varian ini turunan dari varian Delta,” katanya. 

Nadia menjelaskan bahwa varian virus corona Delta Plus AY.4.2 termasuk turunan dari varian Delta. Saat ini ini sudah ada sampai 60 turunan varian Delta dan di Indonesia sudah ada 22 turunannya. Adapun Delta Plus diketahui mendominasi lonjakan kasus baru di Inggris.

Dia menerangkan varian Delta yang banyak beredar di Indonesia mirip dengan yang ditemukan menular di Singapura yaitu varian Delta AY.2.3. Varian yang satu ini disebutnya yang banyak ditemukan dalam temuan kasus Juli lalu. “Lebih cepat menular, memperbesar tingkat kematian, tingkat keparahan,” katanya tentang varian itu.

Wakil Presiden Ma'ruf Amin pada hari ini meninjau pelaksanaan pembelajaran tatap muka di Pondok Pesantren Darujannah, Jakarta. Foto: Setwapres
Wakil Presiden Ma’ruf Amin

Lebih dari itu, Nadia menambahkan, kewaspadaan diperlukan karena dominasi varian Delta maupun turunannya merupakan varian yang paling banyak ditemukan saat ini. “Artinya potensi terjadinya lonjakan kasus memungkinkan.”

Mengenai efikasi vaksin terhadap varian baru, Nadia juga memastikan vaksin yang ada dan digunakan di Indonesia masih cukup protektif menghadapi virus corona varian baru. Meskipun, dia menambahkan, ada beberapa penelitian mengatakan kemungkinan terjadinya penurunan kekebalan selama beberapa periode waktu.

Nadia menegaskan orang yang sudah divaksin memiliki kemungkinan lebih kecil terinfeksi virus corona varian baru ketimbang orang yang belum divaksin. Oleh karena itu dirinya mengingatkan agar masyarakat melakukan vaksinasi sebagai perlindungan.

Saat ini sebanyak 131,2 juta orang di Indonesia telah menerima vaksin Covid-19 dosis pertama dan 85,3 juta orang telah melengkapi dosis vaksinasinya. Sementara, sebanyak 1,1 juta orang yang telah mendapatkan vaksinasi booster atau tambahan dosis ketiga. Jangan lupa kunjungi website kita hjkarpet.com

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.